10 Penembak jitu Terkenal dalam Sejarah

1. Ivan Mikhailovich Sidorenko

Häyhä lahir di kotamadya Rautjärvi dekat perbatasan sekarang Finlandia dan Rusia, dan mulai dinas militer pada tahun 1925. Sebelum memasuki pertempuran, Häyhä adalah petani dan pemburu. Rumah pertanian Nya dilaporkan penuh dengan piala untuk keahlian menembak. Ia selama Perang Musim Dingin (1939-1940), antara Finlandia dan Uni Soviet, yang ia mulai bertugas sebagai penembak jitu dan berjuang untuk Angkatan Darat Finlandia melawan Tentara Merah. Dalam suhu antara -20 dan -40 derajat Celsius (-4 dan -40 derajat Fahrenheit), berpakaian sepenuhnya dalam kamuflase putih, Häyhä dikreditkan dengan 505 dikonfirmasi membunuh tentara Soviet, dan 542 jika termasuk kematian belum dikonfirmasi. Angka garis depan tidak resmi Finlandia dari medan perang dari Kollaa tempat jumlah penembak jitu Häyhä's membunuh lebih dari 800.

 

2.  Ivan Mikhailovich Sidorenko

Ivan Mikhailovich Sidorenko (lahir September 12, 1919) adalah seorang mantan Tentara Merah petugas, yang bertugas selama Perang Dunia II. Dia adalah salah satu penembak jitu atas Soviet dalam perang, dengan lebih dari lima ratus dikonfirmasi membunuh.

Peringkat Mayor, dia adalah sniper Soviet paling sukses di Perang Dunia Kedua, dan menggunakan senapan Mosin-Nagant Rusia, dilengkapi dengan teleskop. Feat Sidorenko itu tidak unik, namun: beberapa penembak jitu Soviet lainnya mencetak hampir sama banyak membunuh, dan Simo Häyhä Finlandia dikreditkan dengan memiliki 505 dikonfirmasi membunuh.

 3. William Edward Sing DCM


William Edward Sing DCM (1886-19 May 1943) adalah seorang tentara Australia Perang Dunia I,
Pada tanggal 24 Oktober 1914, dua bulan setelah pecahnya perang, Sing mendaftar sebagai polisi dalam  the Australian Fifth Light Horse Regiment of the Australian Imperial Force. Sing sebagai penembak jitu selama kampanye Gallipoli dari 1915-1916. Sing bermitra dengan nya spotter Ion Idriess  (later author of "Desert Column", "Cattle King", "Lassetter's Last Ride")dan kemudian Tom Sheehan. Dalam daftar catatan resimen Sing mengukuhkan 'membunuh' 150 orang . Namun, pada tanggal 23 Oktober 1915, Jendral William Birdwood, komandan Australia dan New Zealand Army Corps, mengeluarkan catatan Sing dikonfirmasi nya 'membunuh' 201 orang
 
3. Erwin König

 Erwin König, alias Heinz Thorvald (meninggal c. 1942), adalah seorang penembak jitu Wehrmacht terampil diduga dibunuh oleh penembak jitu Tentara Merah legendaris Vasily Zaytsev selama Pertempuran Stalingrad. König disebutkan baik dalam Catatan Zaytsev's memori dari Sniper dan 1973 William Craig buku non-fiksi Enemy at the Gates: The Battle for Stalingrad. Tahun 2001 film Enemy at the Gates menggambarkan rekening fiksi duel sniper antara Zaytsev dan König selama hari-hari terakhir Pertempuran Stalingrad..


4. Vasily Grigorevich Zaytsev 


Vasily Grigorevich Zaytsev adalah seorang sniper Soviet selama Perang Dunia II, terkenal terutama untuk kegiatan di antara tanggal 10 dan 17 Desember 1942 selama Pertempuran Stalingrad. Dia membunuh 225 tentara dan perwira dari Wehrmacht dan lainnya Axis tentara, termasuk 11 penembak jitu musuh.

Dia adalah penting karena ikut dalam Pertempuran Stalingrad. Di sana, Soviet mendirikan sekolah pelatihan snipers 'di pabrik Metiz, melainkan dijalankan oleh Zaytsev. Zaytsev terlatih yang dijuluki zaichata, yang berarti "leverets" (hare bayi). Antony Beevor menulis di Stalingrad bahwa ini adalah awal dari "gerakan penembak jitu" di Angkatan Darat ke-62. Pertemuan disusun untuk menyebarkan doktrin "sniperism" dan bertukar pikiran pada teknik dan prinsip-prinsip yang tidak terbatas pada keterampilan keahlian menembak. Diperkirakan bahwa Zaytsev terlatih menewaskan lebih dari 3000 prajurit musuh

 
5. Henry Norwest

Mantan pemain rodeo, beliau menjabat untuk waktu yang singkat dengan Polisi Northwest Mounted sampai September 1915 ketika ia bergabung dengan tentara Kanada. Dalam hampir tiga tahun kerja di Batalyon Infanteri ke-50 Kanada, tombak-kopral mencapai rekor mengecam didokumentasikan dari 115 tembakan fatal. Sementara Norwest adalah seorang penembak jitu yang luar biasa, hal yang membuatnya berbeda dari orang lain adalah taktik siluman hebat dan keahliannya dalam penggunaan kamuflase. Sebagai hasil dari kemampuannya yang luar biasa atasannya sering menyuruh dia misi pengintaian ke "No Man's Land" atau di belakang garis musuh

6. Carlos Norman Hathcock II
 
Carlos Norman Hathcock II (20 Mei 1942 - 23 Februari 1999) adalah seorang Korps Marinir Amerika Serikat Gunnery Sersan penembak jitu dengan catatan pelayanan 93 dikonfirmasi membunuh. Rekor dan rincian  Hathcock yang luar biasa dari misi ia melakukan membuatnya menjadi legenda di Korps Marinir. Ketenarannya sebagai penembak jitu dan dedikasi untuk pemotretan jarak jauh membawanya menjadi seorang pengembang utama Amerika Serikat program pelatihan Korps Marinir Sniper. Dia telah, dalam beberapa tahun terakhir, juga mendapat kehormatan untuk memiliki senapan namanya: varian dari M21 dijuluki Springfield Armory M25 White Feather. Hathcock mengatakan dalam sebuah buku yang ditulis tentang karier sebagai sniper:... "Saya suka menembak, dan aku mencintai berburu Tapi aku tidak pernah menikmati membunuh orang Adalah tugas saya Jika saya tidak mendapatkan orang-orang bajingan, maka mereka akan membunuh banyak anak-anak kami berpakaian seperti Marinir Itu hanya cara saya melihatnya.. "

7. Lyudmila Mikhailivna Pavlichenko 


Lyudmila Mikhailivna Pavlichenko (Ukraina: Людмила Михайлівна Павліченко; Rusia: Людмила Михайловна Павличенко Lyudmila Mikhailovna Pavlichenko) (12 Juli 1916 - 10 Oktober 1974) adalah seorang sniper Soviet selama Perang Dunia II, dikreditkan dengan 309 membunuh, dan dianggap sebagai yang paling sniper wanita sukses dalam sejarah.


8. Adelbert F. Waldron III

 
Dia adalah U.S Sniper terbaik yang pernah ada. StAFF Sgt. Adelbert F. Waldron III membukukan 109 confirmed kills. Pada suatu siang dia menaiki perahu “Tango Boat” untuk melaksanakan patroli sepanjang sungai Mekong, tiba-tiba seorang sniper Vietcong menembaki perahu mereka. Otomatis Crew kapal patroli segera mengambil posisi mencari persembunyian sniper Vietcong tersebut di pinggir sungai yang berjarak 900 m lebih. Sersan Waldron kemudian mengambil senapannya sambil mencari sniper musuh tersebut, akhirnya ia menemukan dan berhasil menembak sniper Vietcong tersebut yang berada diatas pohon kelapa dari perahu boat patroli yang sedang bergerak. Hanya seorang master yang bisa melakukanya



9. Francis Pegahmagabow

 
Pegahmagabow, adalah pahlawan Ojibwa warrior yang bertarung dengan para prajurit Kanada selama perang dunia I, ia mengalami pertempuran paling brutal selama WW I antara lain di Mount Sorrel, Passchendaele and The Scarpe,dia membukukan 378 kills sebagai sniper. Dia mendapatkan medali atas keberaniannya dalam sebuah pertempuran, ia menggantikan komandanya yang sedang dalam keadaan tidak mampu, ia berlari ditegah hujan peluru musuh untuk mecari tambahan amunisi bagi regunya yang kehabisan amunisi. Pegahmagabow mendapatkan skill sebagai sniper semenjak dia kecil, dia berasal dari Shawanaga reserve di Georgian Bay (penampungan suku asli Kanada)



10. Chuck Mawhinney

 
Bahkan istrinya pun tidak tahu bahwa suaminya ini (Chuck Mawhinney tak ada dalam gambar) seorang sniper marinir Amerika yang hebat, sampai teman seperjuangannya menerbitkan buku The book,Dear Mom: A Sniper’s Vietnam. Mawhinney membukukan rekor 103 confirmed kills di Vietnam,dengan lebih 213unconfirmed. Dia adalah seorang yang rendah hati bahkan dia tak menginginkan orang tau soal itu, menurutnya orang lain tak akan tertarik dengan skor killnya sebagai sniper. “Saya hanya menjalankan tugas negara” ujarnya.